I dreamed I had an interview with GOD…

Aku bermimpi melakukan interview dengan Tuhan.

“Jadi, kamu ingin melakukan interview denganku?” Tanya Tuhan.

“Jika Engkau punya waktu,” Aku berkata.

Tuhan tersenyum, “Waktu-Ku abadi.. pertanyaan apa yang ada di pikiranmu untuk-Ku?”

“Hal apa yang paling mengejutkan-Mu tentang manusia?”

Tuhan menjawab…

“Bahwa mereka mudah sekali bosan dengan masa kecil, bahwa mereka buru-buru ingin bertambah dewasa, dan kemudian rindu untuk menjadi anak-anak lagi.”

“Bahwa mereka kehilangan kesehatan mereka untuk mencari uang… dan kemudian kehilangan uangnya untuk mengembalikan kesehatan mereka lagi.”

“Bahwa mereka berpikir dengan gelisah tentang masa depan, mereka melupakan waktu sekarang, sehingga mereka tidak hidup di masa sekarang maupun masa depan.”

“Bahwa mereka hidup seperti mereka tidak akan pernah mati, dan mati seperti mereka tidak pernah hidup.”

Tangan Tuhan memegang tanganku… dan aku diam untuk beberapa saat.

Kemudian aku bertanya, “Sebagai Orang Tua, apa pelajaran hidup yang Engkau inginkan anak-Mu pelajari?”

Tuhan menjawab,

“Belajar bahwa mereka tidak bisa membuat semua orang mencintai mereka. Yang bisa mereka lakukan adalah membiarkan diri mereka dicintai.”

“Belajar bahwa tidak baik membandingkan diri mereka dengan yang lain.”

“Belajar untuk memaafkan dengan pengampunan”

“Belajar bahwa hanya butuh beberapa detik untuk membuka luka orang yang mereka cintai, tetapi membutuhkan waktu bertahun-tahun untuk menyembuhkannya.”

“Belajar bahwa orang kaya bukanlah orang yang memiliki paling banyak, tetapi orang yang membutuhkan paling sedikit.”

“Belajar bahwa sebenarnya ada orang-orang yang mencintai mereka, namun tidak mengerti bagaimana cara mengekspresikan atau menunjukkan perasaan mereka.”

“Belajar bahwa dua orang dapat memandang sesuatu yang sama, tetapi melihatnya secara berbeda.”

“Belajar bahwa tidak cukup hanya dengan memaafkan orang lain, tetapi mereka juga harus memaafkan diri mereka sendiri.”

“Terima kasih atas waktu-Mu,” Kataku dengan rendah hati.

“Apakah ada lagi yang ingin anak-Mu ketahui?”

Tuhan tersenyum, dan berkata… “Ketahuilah bahwa Aku selalu disini.” “Selalu.”

Categories: cor4t-cor3t | Tags: , , , , , | Leave a comment

Post navigation

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Blog at WordPress.com.

%d bloggers like this: